Kagungan Dalem

Gendhing Gati volume 1

2781 | Senin, 17 Agustus 2020 admin

Gendhing Gati merupakan gendhing khusus yang ditujukan untuk mengiringi penari Bedhaya atau Srimpi saat berjalan masuk dan keluar ruang pementasan (pendapa atau bangsal), proses berjalan ini disebut ‘lampah kapang-kapang’.

Gendhing Gati memiliki motif kendhangan ladrang sabrangan.­ Begitu sampai bagian akhir, gendhing-gendhing ini bisa diulang dari awal berkali-kali sesuai kebutuhan.

1. Gendhing Gati Bali, Laras Pelog, Pathet Barang, Kendhangan Ladrang Sabrangan, Kendhang Kalih.

Nama Gendhing Gati Bali
Nama Laras Pelog
Nama Pathet Barang
Jenis Kendhangan Ladrang Sabrangan
Jenis Kendhang Kalih
Cara Menabuh Soran
Deskripsi Naratif

Gati Bali mempunyai laras pelog dan pathet barang. Bali berarti ‘kembali’ dalam bahasa Jawa. Strukturnya terdiri dari umpak dan ngelik. Bagian umpak dapat ditabuh berulang-ulang, sedangkan ngelik berjumlah 4 gongan tanpa diulang. Gendhing ini mempunyai corak musikal khas pada kalimat lagu yang bernotasi . 2 4 3 sehingga nuansa musikalnya cenderung mengarah pada tatanan nada diatonis seperti musik barat. Gati Bali biasanya mengiringi kapang-kapang maju pada Bedhaya Pramugari.

2. Gendhing Gati Brangta, Laras Pelog, Pathet Enem, Kendhangan Ladrang Sabrangan, Kendhang Kalih.

Nama Gendhing Gati Brangta
Nama Laras Pelog
Nama Pathet Enem
Jenis Kendhangan Ladrang Sabrangan
Jenis Kendhang Kalih
Cara Menabuh Soran
Deskripsi Naratif

Gati Brangta atau Gati Langen Brangta mempunyai laras pelog dan pathet enem. Brangta bermakna kesengsem atau jatuh cinta. Karena kalimat lagunya mudah dihafal, gendhing ini populer di kalangan seniman keraton dan sering digunakan untuk mengiringi tari Bedhaya maupun Srimpi. Selain itu, masyarakat juga sering memainkannya untuk mengiringi acara seremonial seperti wisuda, peresmian, dan lain sebagainya. Gati Brangta berstruktur tetap dengan jumlah 4 gongan dalam 1 ulihan. Empat gongan gendhing tersebut hanya terdiri dari dua macam kalimat lagu, yang masing-masing ditabuh dua kali dalam setiap gongan. Salah satu tari yang diiringi Gati Brangta adalah Bedhaya Tirtahayuningrat.

3. Gendhing Gati Harjuna Mangsah, Laras Pelog, Pathet Barang, Kendhangan Ladrang Sabrangan, Kendhang Kalih.

Nama Gendhing Gati Harjuna Mangsah
Nama Laras Pelog
Nama Pathet Barang
Jenis Kendhangan Ladrang Sabrangan
Jenis Kendhang Kalih
Cara Menabuh Soran
Deskripsi Naratif

Gati Harjuna Mangsah mempunyai laras pelog dan pathet barang. Harjuna Mangsah menggambarkan Raden Arjuna yang sedang berperang di medan pertempuran. Gendhing tersebut terdiri atas umpak dan ngelik. Bagian umpak dapat ditabuh berulang-ulang sedangkan bagian ngelik berjumlah 4 gongan tanpa diulang. Bagian ngelik hanya terdiri dari dua macam kalimat lagu saja. Namun, permainannya diulang dua kali setiap 2 gongan. Corak musikalnya menimbulkan nuansa agung dan gagah. Salah satu tari yang diiringi Gati Harjuna Mangsah adalah Beksan Lawung Alit.

4. Gendhing Gati Helmus, Laras Pelog, Pathet Barang, Kendhangan Ladrang Sabrangan, Kendhang Kalih.

Nama Gendhing Gati Helmus
Nama Laras Pelog
Nama Pathet Barang
Jenis Kendhangan Ladrang Sabrangan
Jenis Kendhang Kalih
Cara Menabuh Soran
Deskripsi Naratif

Gati Helmus berlaras pelog dan pathet barang. Gendhing gati ini terinspirasi dari Gendhing Wilhelmus karangan KRT Wiroguno. Helmus mengacu pada judul lagu kebangsaan Belanda, Wilhelmus. Gendhing ini memiliki 7 gongan. Gendhing ini biasanya digunakan untuk mengiringi kapang-kapang maju pada Bedhaya Kuwung-Kuwung.

5. Gendhing Gati Hendrakusuma, Laras Pelog, Pathet Enem, Kendhangan Ladrang Sabrangan, Kendhang Kalih.

Nama Gendhing Gati Hendrakusuma
Nama Laras Pelog
Nama Pathet Enem
Jenis Kendhangan Ladrang Sabrangan
Jenis Kendhang Kalih
Cara Menabuh Soran
Deskripsi Naratif

Gendhing ini memiliki laras pelog dan pathet enem. Hendrakusuma berarti raja atau bangsawan yang berbudi mulia. Lagunya sepanjang 2 gongan dengan nuansa musikal riang namun agung. Gendhing ini biasanya digunakan untuk mengiringi kapang-kapang mundur pada Srimpi Merak Kesimpir.

6. Gendhing Gati Kridha, Laras Pelog, Pathet Enem, Kendhangan Ladrang Sabrangan, Kendhang Kalih.

Nama Gendhing Gati Kridha
Nama Laras Pelog
Nama Pathet Enem
Jenis Kendhangan Ladrang Sabrangan
Jenis Kendhang Kalih
Cara Menabuh Soran
Deskripsi Naratif

Kridha berarti tindakan atau karya. Gendhing ini juga mempunyai laras pelog dan pathet enem, terdiri atas umpak dan ngelik. Bagian umpak dapat ditabuh berulang-ulang sedangkan ngelik berjumlah 3 gongan tanpa diulang. Gendhing ini mengiringi kapang-kapang maju pada Srimpi Merak Kesimpir.

7. Gendhing Gati Kumencar, Laras Pelog, Pathet Barang, Kendhangan Ladrang Sabrangan, Kendhang Kalih.

Nama Gendhing Gati Kumencar
Nama Laras Pelog
Nama Pathet Barang
Jenis Kendhangan Ladrang Sabrangan
Jenis Kendhang Kalih
Cara Menabuh Soran
Deskripsi Naratif

Kumencar bermakna terang benderang. Mempunyai laras pelog dan pathet barang, gendhing ini bernuansa agung. Strukturnya terdiri atas umpak dan ngelik. Umpak dapat ditabuh berulang-ulang sedangkan ngelik berjumlah 2 gongan tanpa diulang. Gendhing ini cukup populer karena digunakan untuk mengiringi kapang-kapang maju pada Srimpi Pandhelori.

8. Gendhing Gati Lumaksana, Laras Pelog, Pathet Barang, Kendhangan Ladrang Sabrangan, Kendhang Kalih.

Nama Gendhing Gati Lumaksana
Nama Laras Pelog
Nama Pathet Barang
Jenis Kendhangan Ladrang Sabrangan
Jenis Kendhang Kalih
Cara Menabuh Soran
Deskripsi Naratif

Lumaksana dapat dipadankan dengan berjalan atau berlangsung. Berlaras pelog dan berpathet barang, gendhing ini mempunyai bagian umpak dan ngelik. Umpak dapat ditabuh berulang-ulang sedangkan ngelik berjumlah 2 gongan tanpa diulang. Gati Lumaksana biasanya digunakan untuk mengiringi kapang-kapang maju pada Srimpi Irim-Irim.

9. Gendhing Gati Main-Main, Laras Pelog, Pathet Barang, Kendhangan Ladrang Sabrangan, Kendhang Kalih.

Nama Gendhing Gati Main-Main
Nama Laras Pelog
Nama Pathet Barang
Jenis Kendhangan Ladrang Sabrangan
Jenis Kendhang Kalih
Cara Menabuh Soran
Deskripsi Naratif

Gati Main-Main memiliki laras pelog dan pathet barang. Main-main berarti senda gurau, gembira, dan santai. Gendhing ini berisi 4 gongan dengan dua macam kalimat lagu yang dimainkan dua kali setiap gongan. Gendhing Gati Main-Main biasa mengiringi kapang-kapang mundur pada Srimpi Pandhelori.

10. Gendhing Gati Mardawa, Laras Pelog, Pathet Enem, Kendhangan Ladrang Sabrangan, Kendhang Kalih.

Nama Gendhing Gati Mardawa
Nama Laras Pelog
Nama Pathet Enem
Jenis Kendhangan Ladrang Sabrangan
Jenis Kendhang Kalih
Cara Menabuh Soran
Deskripsi Naratif

Gendhing yang bermakna lembut, halus, atau menyenangkan ini berlaras pelog dan pathet enem. Strukturnya terdiri atas bagian umpak dan ngelik. Umpaknya dapat ditabuh berulang-ulang sedangkan bagian ngelik berjumlah 2 gongan tanpa diulang. Gendhing ini biasa mengiringi kapang-kapang maju pada Bedhaya Sang Amurwabhumi.

11. Gendhing Gati Mardika, Laras Pelog, Pathet Enem, Kendhangan Ladrang Sabrangan, Kendhang Kalih.

Nama Gendhing Gati Mardika
Nama Laras Pelog
Nama Pathet Enem
Jenis Kendhangan Ladrang Sabrangan
Jenis Kendhang Kalih
Cara Menabuh Soran
Deskripsi Naratif

Bermakna merdeka, gendhing ini mempunyai laras pelog dan pathet enem. Bagian umpak dapat ditabuh berulang-ulang, sedangkan bagian ngelik berjumlah 3 gongan tanpa diulang. Gati Mardika merupakan Yasan Dalem Enggal (karya baru) Sri Sultan Hamengku Buwono X. Bersifat pamijen atau mligi (khusus) yang ditandai dengan adanya tambahan instrumen piatti atau hand cymbal, gendhing ini digarap dengan konsep harmonisasi pada lagu instrumen tiupnya. Gati Mardika memiliki kalimat lagu yang mencerminkan ketiga konsep pathet dalam laras pelog, yakni enem, lima, dan barang. Nada yang dipakai dalam merangkai melodi balungan gendhingnya juga lengkap, mulai dari nada 1 sampai 7.

12. Gendhing Gati Mares, Laras Pelog, Pathet Barang, Kendhangan Ladrang Sabrangan, Kendhang Kalih.

Nama Gendhing Gati Mares
Nama Laras Pelog
Nama Pathet Barang
Jenis Kendhangan Ladrang Sabrangan
Jenis Kendhang Kalih
Cara Menabuh Soran
Deskripsi Naratif

Mares berarti cepat dan tegas. Kompisinya berlaras pelog dan pathet barang. Bagian umpak dapat ditabuh berulang-ulang dan bagian ngelik berjumlah 3 gongan tanpa diulang. Gendhing ini biasanya digunakan untuk mengiringi kapang-kapang mundur pada Srimpi Irim-Irim.

13. Gendhing Gati Mrak Ati, Laras Pelog, Pathet Barang, Kendhangan Ladrang Sabrangan, Kendhang Kalih.

Nama Gendhing Gati Mrak Ati
Nama Laras Pelog
Nama Pathet Barang
Jenis Kendhangan Ladrang Sabrangan
Jenis Kendhang Kalih
Cara Menabuh Soran
Deskripsi Naratif

Menarik hati, demikian makna nama gendhing ini. Berlaras pelog dan pathet barang, gendhing ini memiliki kalimat lagu sebanyak 2 gongan saja. Gendhing ini dapat dialunkan berulang-ulang. Gati Mrak Ati biasa mengiringi kapang-kapang mundur pada Bedhaya Pramugari.

14. Gendhing Gati Padhasih, Laras Pelog, Pathet Barang, Kendhangan Ladrang Sabrangan, Kendhang Kalih.

Nama Gendhing Gati Padhasih
Nama Laras Pelog
Nama Pathet Barang
Jenis Kendhangan Ladrang Sabrangan
Jenis Kendhang Kalih
Cara Menabuh Soran
Deskripsi Naratif

Gendhing ini mempunyai laras pelog dan pathet barang. Padhasih berarti dicintai banyak orang. Satu ulihan terdiri dari 6 gongan. Kalimat lagu dalam gendhing tersebut hanya tiga macam dalam 3 gongan, namun setiap gongan diulang dua kali dan secara keseluruhan dapat dimainkan terus menerus. Gati Padhasih termasuk gendhing populer karena sering dipakai dalam acara seremonial oleh masyarakat, seperti wisuda, resepsi pernikahan, dan penyambutan tamu.

15. Gendhing Gati Raja, Laras Pelog, Pathet Enem, Kendhangan Ladrang Sabrangan, Kendhang Kalih.

Nama Gendhing Gati Raja
Nama Laras Pelog
Nama Pathet Enem
Jenis Kendhangan Ladrang Sabrangan
Jenis Kendhang Kalih
Cara Menabuh Soran
Deskripsi Naratif

Raja berarti pemimpin kerajaan. Berlaras pelog dan pathet enem. Berisi 4 gongan dengan kalimat lagu yang diulang dua kali setiap gongan. Gendhing ini juga dapat dialunkan berulang-ulang. Bernuansa agung dan gagah, Gati Raja digunakan untuk mengiringi kapang-kapang mundur pada Bedhaya Tirtahayuningrat.

16. Gendhing Gati Sangaskara, Laras Pelog, Pathet Barang, Kendhangan Ladrang Sabrangan, Kendhang Kalih.

Nama Gendhing Gati Sangaskara
Nama Laras Pelog
Nama Pathet Barang
Jenis Kendhangan Ladrang Sabrangan
Jenis Kendhang Kalih
Cara Menabuh Soran
Deskripsi Naratif

Sangaskara berarti menyucikan atau memberi berkah. Berlaras pelog dan pathet barang, gendhing ini terdiri atas umpak dan ngelik. Umpaknya dapat ditabuh berulang-ulang sedangkan ngeliknya berjumlah 3 gongan tanpa diulang. Gati Sangaskara biasanya mengiringi kapang-kapang mundur pada Bedhaya Wiwaha Sangaskara.

17. Gendhing Gati Wiwaha, Laras Pelog, Pathet Barang, Kendhangan Ladrang Sabrangan, Kendhang Kalih.

Nama Gendhing Gati Wiwaha
Nama Laras Pelog
Nama Pathet Barang
Jenis Kendhangan Ladrang Sabrangan
Jenis Kendhang Kalih
Cara Menabuh Soran
Deskripsi Naratif

Gati Wiwaha mempunyai laras pelog dan pathet barang. Wiwaha bermakna bertemunya sepasang pengantin, dihormati dengan sebuah upacara, kendaraan, atau sarana. Gendhing ini terdiri dari 4 gongan dan dapat diulang-ulang. Bernuansa agung dan gagah, Gati Wiwaha mengiringi kapang-kapang maju pada Bedhaya Wiwaha Sangaskara.


Sumber : Wawancara dengan MW Susilomadyo pada 26 dan 29 Juli 2020

Related Articles

TATA PEMERINTAHAN