Info Terkini

Ngabekten Dal 1951, Bentuk Bakti kepada Sultan

510 | Senin, 18 Juni 2018 admin Ngarsa Dalem menerima caos bekti dari garwa prameswari, GKR Hemas

Ngarsa Dalem menerima caos bekti dari garwa prameswari, GKR Hemas

Bersamaan dengan pelaksanaan Hajad Dalem Garebeg Sawal pada Jumat (15/6), Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat menggelar Pisowanan Ngabekten atau tradisi sungkem setiap 1 Sawal. Ngabekten dilaksanakan selama dua hari dan terbagi menjadi Ngabekten Kakung dan Ngabekten Putri.

Ngabekten Kakung

Ngabekten Kakung dilaksanakan pada hari pertama (15/6) dan terbagi menjadi Ngabekten Hageng Kakung, Ngabekten Gangsal Jungan, dan Ngabekten Darah Dalem. Ngabekten Hageng Kakung dilaksanakan pukul 09.00-12.00 di Bangsal Kencana. Prosesi ini diikuti oleh para Sentana Dalem Pangeran dan Abdi Dalem laki-laki berpangkat bupati ke atas.

Adapun tamu penting yang hadir antara lain KGPAA Pakualam X, Haryadi Suyuti (Walikota Jogja), Hasto Wardoyo (Bupati Kulon Progo), Sri Purnomo (Bupati Sleman), dan Sudarsono (Bupati Bantul). Turut hadir para Mantu Dalem yaitu KPH Wironegoro, KPH Purbodiningrat, KPH Notonegoro, dan KPH Yudonegoro.

Siang hari pukul 13.00-15.00 WIB, dilaksanakan Ngabekten Gangsal Jungan untuk para Abdi Dalem berpangkat wedana ke atas di lokasi yang sama. Ngabekten Kakung terakhir adalah Ngabekten Darah Dalem pada pukul 15.30-16.30 di Tratag Gedhong Prabayeksa. Ngabekten ini diikuti oleh cucu laki-laki (Wayah Dalem) dari Sultan yang pernah bertahta.

Sekitar empat belas Wayah Dalem Kakung melakukan sungkem pangabekti kepada Sultan. Prosesi diawali oleh anak laki-laki dari putri sulung Sultan HB X yakni RM. Dhrastya Wironegoro (Putri GKR Mangkubumi), dilanjutkan oleh RM Marrel Suryokusumo (putra GKR Condrokirono) serta Wayah Dalem lain. Seluruh peserta mengenakan pakaian peranakan seperti Abdi Dalem pada umumnya.

Ngabekten Putri

Sehari setelah pelaksanaan Ngabekten Kakung, digelar Ngabekten Putri (16/6). Prosesi dibagi menjadi Ngabekten Hageng Putri, Ngabekten Khusus Putri, dan Ngabekten Abdi Dalem Putri.

Ngabekten Hageng Putri yang bertempat di Tratag Gedhong Prabayeksa dimulai pukul 09.30-11.00. GKR Hemas selaku permaisuri mengawali caos bekti kepada Sultan. Disusul kemudian oleh GKR Mangkubumi selaku putri tertua Sultan, GKBRAy Adipati Paku Alam (istri KGPAA Paku Alam X), dilanjut Putri Dalem lainnya; GKR Condrokirono, GKR Maduretno, GKR Hayu, dan GKR Bendara. Prosesi kemudian dilanjutkan oleh para Sentana Dalem Putri, Garwa Pangeran, Wayah Dalem Putri, para istri pejabat daerah, serta Abdi Dalem Putri golongan Punakawan dan Keprajan. Bupati Gunungkidul, Badingah, turut hadir dalam prosesi tersebut.

Setelah itu, Ngabekten Khusus Putri dilaksanakan di Bangsal Pengapit. Prosesi ini dipimpin langsung oleh GKR Hemas dan hanya diikuti oleh Sentana Dalem Putri, Putri Dalem, dan Wayah Dalem Putri. GKR Mangkubumi selaku Putri Dalem tertua melakukan sungkem kepada sang ibu, lalu diikuti oleh keempat adiknya. Prosesi kemudian diteruskan oleh Sentana Dalem Putri serta Wayah Dalem Putri, termasuk RA. Artie Ayya Fatimasari (Putri GKR Mangkubumi) dan Nisaka Irdina (Putri GKR Bendara).

Ngabekten Abdi Dalem Putri dilaksanakan pukul 14.00-15.00 di Emper Gedhong Prabayeksa. Sungkem pangabekti kepada Sultan dilakukan secara berurutan mulai dari pangkat yang tertinggi. Abdi Dalem Keparak kemudian melakukan Ngabekten di Pendapa Karaton Kilen untuk melakukan caos bekti kepada GKR Hemas dan juga GKR Mangkubumi selaku Lurah Putri Abdi Dalem Keparak.

Pada malam hari pukul 19.00-21.00, dilaksanakan Ngabekten Mirunggan di Bangsal Kencana. Ngabekten ini merupakan prosesi akhir dari seluruh rangkaian Ngabekten. Prosesi ini diikuti oleh Abdi Dalem urusan keagamaan (Kanca Kaji, Suranata, dan Abdi Dalem Pengulu) serta Abdi Dalem Juru Kunci (penjaga masjid, makam, dan petilasan). Caos bekti kepada Sultan diawali oleh para Abdi Dalem Pengulu dan kemudian diakhiri oleh Abdi Dalem Juru Kunci (Puralaya). Prosesi ditutup dengan minum teh bersama.

Related Articles

TATA PEMERINTAHAN